Tema singkat malam ini adalah “me time”. Aku nodong suami dan minta doi yang jagain si kecil dari habis isya sampai aku nulis tantangan ini. Sebenernya sih kasian suami baru pulang jam 7 tadi, sama si bocil rewel pengen ngintil emaknya muluk. Kata pak suami sih karena giginya tumbuh lagi, jadi perasaannya ga enak dan kerjanya gigitin apa aja yang dia temuin.

“Bun, tether nya kemaren pada banyak kenapa ga dikasih?”

“Lha, papa inget kenapa ga langsung papah yang kasih?”

“Naroknya di mana?”

“Di tempat biasa lah…”

Memang kami sama-sama lelah, akan tetapi suamiku masih lebih bisa me-manage emosi dan rasa lelah, apalagi udah seharian ga main sama si kecil karena tiap senin harus ngantor. Seger dong ya harusnya ketemu baby yang aktif dan lucu.

Beda sama emaknya yang seharian membersamai, tentu ada perilaku yang bikin urat-urat menjadi tegang. Maka dari itu emak butuh yang namanya “me time” untuk sekedar melepas lelah.

“Kemana bun?”

“Me time dulu bentaran..”

“Ih, ntar dulu temenin Afif main juga nih, maunya sama adaa!”

“Yak elah, me time sama piring juga, udah numpuk itu blom dicuci..”

Emak-emak “me time” pun bareng piring, baju kotor, strika dan teman-temannya. Paling curi-curi waktu buat nge-teh ataupun online. BTW, ini unsur komprod nya di mana yak? Yowis lah, komunikasi yang produktif juga bisa tercipta dari kesediaan untuk saling memahami keadaan. *Menurut teori ngasal.

 

#Hari12
#GameLevel1
#Tantangan10Hari
#KomunikasiProduktif
#KuliahBunsayIIP

Like
1